السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته 

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

Akan terjadi percakapan antara penghuni surga, penghuni neraka dan Ashabul A’raf. Mereka adalah orang-orang yang berada di sebuah tempat yang tinggi antara surga dan neraka yang dinamakan dengan Al A’raf. Mereka adalah orang-orang yang timbangan kebaikan dan kejelekannya sama.
Allāh Subhanahu Wa Ta’ala berfirman yang artinya : 
“Dan para penghuni surga memanggil para penghuni neraka dengan mengatakan:
“Sesungguhnya kami telah memperoleh apa yang Rābb kami janjikan kepada kami dengan haq. Apakah kalian telah memperoleh apa yang Rābb kalian janjikan kepada kalian dengan Haq ?”
Maka para penghuni neraka menjawab: “Betul.”
Kemudian seorang penyeru menyeru diantara kedua golongan itu seraya mengatakan:
“Laknat Allāh atas orang-orang yang zhālim, yaitu orang-orang yang menghalang-halangi manusia dari jalan Allāh dan menginginkan agar jalan tersebut menjadi bengkok. Dan mereka mengingkari kehidupan akhirat.”
Dan diantara keduanya yaitu antara penghuni surga dan penghuni neraka ada batas dan di atas Al A’rāf ada orang-orang yang mereka mengenal masing-masing dari dua golongan tersebut dengan tanda-tanda mereka. 
Maksudnya mengenal penghuni surga dan penghuni neraka dengan tanda-tanda mereka. Dan para Ashabul A’rāf menyeru penghuni surga, seraya mengatakan:
“Salamun ‘Alaikum (Keselamatan atas kalian).”
Mereka belum memasuki surga sedang mereka ingin segera memasukinya. Dan apabila pandangan mereka dipalingkan ke arah penghuni neraka, mereka berkata:
“Ya Rābb kami, janganlah Engkau jadikan kami bersama-sama dengan orang-orang yang zhalim.”
Kemudian Ashabul A’rāf memanggil beberapa pemuka orang kafir yang mereka kenal dengan tanda-tanda mereka, seraya mengatakan:
“Harta yang kalian kumpulkan dan apa yang kalian sombongkan, tidaklah bermanfa’at bagi kalian. Apakah mereka ini (yaitu para penghuni surga) adalah orang-orang yang kalian telah bersumpah bahwasanya mereka tidak akan mendapat rahmat Allāh?.”
Maka dikatakan kepada Ashabul A’Rāf: “Masuklah kalian ke dalam surga, tidak ada ketakutan atas kalian dan tidak (pula) kalian akan bersedih.”
Kemudian penghuni neraka menyeru penghuni surga: “Limpahkanlah kepada kami air atau makanan yang telah Allāh berikan kepada kalian.”
Para penghuni surga menjawab:
“Sesungguhnya Allāh telah mengharamkan keduanya atas orang-orang kafir, (yaitu) orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan senda gurau. Dan kehidupan dunia telah menipu mereka. Maka pada hari ini, kami melupakan mereka sebagaimana mereka dahulu telah melupakan pertemuan mereka dengan hari ini. Dan dahulu mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami.”
(QS Al-A’Raf ayat 44-51)
Dan akan didatangkan Al Maut (kematian). Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:
“Akan didatangkan kematian atau Al Maut dalam bentuk domba jantan yang amlah, maksudnya yang berwarna putih dan hitam. Dan warna putihnya lebih banyak.”
Maka menyerulah penyeru: “Wahai penghuni surga! Para penghuni surga pun menjulurkan leher-leher mereka dan melihat.”
Kemudian penyeru itu berkata: “Apakah kalian mengenal ini?”
Mereka berkata: “Ya, ini adalah kematian.”
Dan mereka semuanya sebelumnya telah melihat kematian. Kemudian penyeru berkata: “Wahai penghuni neraka!”
Maka para penghuni neraka menjulurkan leher-leher mereka dan melihat, kemudian penyeru berkata: “Apakah kalian mengenal ini?”
Mereka menjawab: “Ya, ini adalah kematian.”
Dan mereka semua sebelumnya sudah melihat kematian tersebut. Maka disembelihlah kematian. Berkatalah penyeru tersebut:
“Wahai penghuni surga, kekekalan dan tidak ada kematian, dan wahai penghuni neraka, kekekalan dan tidak ada kematian.”
(Hadist Riwayat Bukhāri dan Muslim)
Para penghuni surga akan bergembira karena mereka akan kekal di dalam kenikmatan dan tidak akan meninggal dunia. Adapun para penghuni neraka, maka mereka akan bersedih karena mereka akan kekal di dalam adzab dan tidak akan meninggal dunia.
Ketika penghuni surga telah masuk ke dalam surga dan penghuni neraka telah masuk ke dalam neraka maka syāitan yang telah menyesatkan para penghuni neraka akan berlepas diri dari mereka.
Allāh Subhanahu Wa Ta’ala berfirman yang artinya :
“Dan berkatalah syāitan tatkala perkara telah diselesaikan:
“Sesungguhnya Allāh telah menjanjikan kepada kalian janji yang benar, dan aku telah menjanjikan kepada kalian tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali aku tidak memiliki kekuasaan atas kalian, melainkan sekedar aku mengajak kalian, lalu kalian mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kalian mencerca aku akan tetapi cercalah diri kalian sendiri. 
Aku sekali-kali tidak dapat menolong kalian dan kalian pun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku mengingkari perbuatan kalian, ketika sebelumnya kalian mempersekutukan aku dengan Allāh. Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih.”
(QS Ibrāhim 22)
Demikianlah akhir yang buruk bagi syāitan dan para pengikut mereka, mereka akan kekal di dalam neraka selama-lamanya. Dan demikianlah akhir yang baik bagi orang-orang yang bertakwa, mereka akan kekal selama-lamanya di dalam surga.
Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah kali ini. Dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
‘Abdullāh Roy

Di kota Al Madīnah
⬇ Download Audio : bit.ly/BiAS-AR-S05-H79

_________________________

Iklan