📂 Al- Imam Muhammad bin Ali asy-Syaukani rahimahullah,

“Termasuk bencana yang menghalangi seseorang untuk kembali kepada kebenaran adalah ketika dia melihat orang yang mengucapkan kebenaran masih muda dibandingkan dia sebagai pihak yang dikritik, atau karena dia sedikit ilmunya, atau karena dia tidak begitu dikenal di tengah-tengah manusia.

Sebaliknya, terkadang fanatisme jahiliyah yang merupakan sifat syaithan mendorong seseorang untuk terus di atas kebathilan, karena dia congkak untuk merujuk kepada ucapan orang yang lebih muda darinya, atau lebih sedikit ilmunya, atau tidak lebih dikenal dibandingkan dirinya. Dia bersikap demikian karena menyangka bahwa hal itu akan menjatuhkan reputasinya atau mengurangi kemuliaannya.

Persangkaan semacam ini adalah sesuatu yang rusak, karena kejatuhan dan berkurangnya kemuliaan itu hanyalah muncul dari sikap terus berkubang dalam kebathilan. Sedangkan ketinggian dan kemuliaan adalah dengan kembali kepada kebenaran melalui siapapun dan bagaimanapun caranya.”

📚 Adabuth Thalab, hal. 90

Iklan